Rabu, 27 September 2017 | 6:17am
- Gambar hiasan

Utamakan pemberian kepada ahli keluarga

Anas berkata: "Abu Talhah adalah penduduk asal Madinah. Beliau mempunyai kebun kurma yang banyak. Antara kebun-kebunnya itu, yang paling disukainya adalah kebun Bairuha, yang berdepan dengan Masjid Nabi di Madinah. Nabi Muhammad SAW suka masuk ke kebun itu dan minum air telaganya yang nyaman.

Kata Anas lagi: Ketika turun ayat suci yang bermaksud: Kamu tidak akan mendapat kebaikan sehinggalah kamu menafkahkan apa yang kamu sayangi. Abu Talhah bangun dan melangkah mendekati Nabi Muhammad SAW lalu berkata: Wahai utusan Tuhan, Allah menerangkan: Kamu tidak akan mendapat kebaikan sehinggalah kamu suka menafkahkan apa yang kamu sayangi. Percayalah, harta yang paling saya sayang adalah kebun Bairuha. Dengan ini saya sedekahkan kebun saya itu bagi kepentingan agama Allah. Saya mengharapkan kebaikan dan sebagai simpanan di sisi Allah. Wahai utusan Allah, gunakanlah kebun itu seperti mana yang Allah beritahu tuan.

Dahulukan keluarga

Nabi Muhammad kemudian bersabda: Sungguh! Kebun itu adalah harta yang banyak keuntungannya. Saya sudah mendengar apa yang saudara katakan. Pada pendapat saya, sebaiknya kebun itu saudara sedekahkan kepada kaum keluarga saudara. Abu Talhah menjawab: Baiklah, wahai utusan Allah, saya akan lakukan itu. Selepas itu Abu Talhah membahagikan kebun Bairuha kepada keluarga dan anak saudaranya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Amalan bersedekah kerana Allah SWT memang digalakkan, tetapi adalah lebih baik jika pemberian itu diberikan kepada ahli keluarga dan saudara mara yang sangat memerlukan bantuan kita.

Anas berkata, Rasulullah SAW bersabda: "Sesiapa yang ingin diluaskan rezekinya dan dilewatkan ajalnya, hendaklah dia mempereratkan ikatan kekeluargaannya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

1306 dibaca
Berita Harian X